Kuliah Bab Al-Siyasah Al-Syar'iyyah: Konsep Baku Khilafah Islamiyyah


Ikuti Kuliah Online Fikih Siyasah, Bedah Buku Khilafah Rutin Mingguan (Zoom & Youtube)



Bertolak dari semakin berkembangnya opini terkait Khilafah, maka In sya Allah, akan di adakan kajian bedah buku Konsep Baku Khilafah Islamiyyah, satu minggu sekali, secara runut mengulas bab demi bab dalam buku ini.

Buku ini menyajikan gambaran bernas, berdalil (ilmu syar'i dan ilmu bahasa arab) menyoal konsepsi baku Khilafah Islamiyyah dalam Islam, dilengkapi sajian maqalah ulama ahlus sunnah lintas madzhab fikih, dan lintas generasi, secara apik disajikan bernas dan mudah dipahami.

Kurikulum Kajian:
Bab I: Kesempurnaan & Keagungan Din Islam
II: Konsepsi Islam & Politik
III: Konsep Dasar Istilah Khalifah & Khilafah
IV: Dasar Syar'i Kewajiban Menegakkan Khilafah
V: Keistimewaan Konsep Khilafah dalam Islam
VI: Al-Daulah Al-Islâmiyyah di Masa Rasulullah ﷺ
VII: Khilafah di Antara Sistem Pemerintahan Lainnya
VIII: Khilafah & Aktivitas Mengoreksi Penguasa
IX: Bendera & Panji Kenegaraan Rasulullah ﷺ
X: Koreksi Argumentatif Atas Syubhat Tentang Khilafah
XI: Masa Depan Tegaknya Khilafah Di Akhir Zaman
XII: Metode Dakwah Rasulullah ﷺ Menegakkan Khilafah

per dalil, bab per bab akan kami kupas secara runut dan sistematis, menjadi syarah rinci dari kitab para ulama ahlus sunnah.

perdana akan dimulai pada: Ahad, 19 Juli 2020, Pukul 16.00 WIB
: Ustadz Irfan Abu Naveed, M.Pd.I (Dosen Bahasa Arab-Fiqh, Penulis & Pengajar Ilmu Balaghah)
Pendaftaran : https://wa.me/6281324029355
DaftarFTI_Nama_Alamat/Kota

____________________________________________

In sya Allah, materi kajian akan kita mulai pada minggu depan, setiap materi kajian, in sya Allah akan disisipi dengan koreksi atas berbagai syubuhat, mengantisipasi apa yang diperingatkan 'Umar bin al-Khaththab r.a.:


إِنَّمَا تُنْقَضُ عُرَى الْإِسْلَامِ عُرْوَةً عُرْوَةً إِذَا نَشَأَ فِي الْإِسْلَامِ مَنْ لَمْ يَعْرِفِ الْجَاهِلِيَّةَ

ikatan Islam hanyalah terurai satu per satu apabila di dalam Islam tumbuh orang yang tidak mengetahui perkara jahiliyah.
-Jahiliyyah, adalah mashdar shina'i dari kata al-jahl, mengandung haqiqah syar'iyyah yakni segala keyakinan maupun amal perbuatan yang menyalahi akidah dan syari'at Islam.
الله وإياكم فيما يرضاه ربنا ويحبه

 Sinopsis Buku

Khilafah merupakan institusi agung yang diwariskan oleh Rasulullah. Ia bertahan selama berabad-abad lamanya. Sepanjang kurun-kurun itu, kaum muslimin memahami benar apa itu Khilafah, bagaimana prinsip-prinsipnya, apa saja struktur yang menjadi organisasi penyelenggaranya, bagaimana politik dalam dan luar negerinya, tata cara menjaga akuntabilitasnya, dan sebagainya. Namun semuanya perlahan tapi pasti surut dari benak generasi demi generasi kaum muslimin seiring dengan runtuhnya Khilafah terakhir. Jutaan kaum muslimin berangsur-angsur tertimpa hilang ingatan massal, membuktikan kabar nabawi, dari Abu Umamah al-Bahili r.a., ia berkata: Rasulullah ﷺ bersabda:



«لَتُنْقَضَنَّ عُرَى الْإِسْلَامِ عُرْوَةً عُرْوَةً، فَكُلَّمَا انْتَقَضَتْ عُرْوَةٌ تَشَبَّثَ النَّاسُ بِالَّتِي تَلِيهَا، فَأَوَّلُهُنَّ نَقْضًا الْحُكْمُ، وَآخِرُهُنَّ الصَّلَاةُ»





“Ikatan-ikatan Islam akan terburai satu per satu, setiap kali satu ikatan terburai orang-orang bergantungan pada ikatan selanjutnya. Yang pertama kali terburai adalah al-hukm (kekuasaan/pemerintahan) dan yang terakhir adalah shalat.” (HR. Ahmad, Ibn Hibban, al-Hakim)[1]

ingatan massal itu sampai pula tercetus riaknya dari salah seorang cerdik-pandai di antara kaum muslimin di sebuah negeri tempat mayoritas pemeluk agama langit terbesar ini berada, dengan menyatakan: “Tidak ada konsep baku Khilafah”. Anak-cucu Khilafah yang masih menyimpan ingatan sejarah dan yuridis tentang kewajiban mendirikannyya serta-merta bangkit. Sang cerdik-pandai yang terlanjur mengumumkan tantangan perdebatan kepada siapa saja, mendapat respon luar biasa. Buku ini adalah salah satunya.

Cikal-bakal buku ini beredar  di dunia maya tidak lama setelah keriuhan itu terjadi. Denngan berbagai penyempurnaan, merujuk hampir 200 referensi, ia menjelma mmenjadi buku setebal 14 halaman romawi dan 393 halaman isi. Buku setebal 2,5 cm ini terdiri atas 13 (tiga belas) bab, belum termasuk Prolog (Diskursus Ketatanegaraan dalam Islaam) dan Epilog (Qashidah Penyongsong Abad Khilafah). Buku ini istimewa karena sarat  dengan informasi berharga berupa ungkapan para ulama seputar tema Khilafah. Berikut daftar isi  buku dengan berat sekitar 300 gram (yang oleh  begawan pencetus  ide “tidak ada konsep baku  Khilafah” dikomentari sebagai buku bagus bahkan  sebelum ia sempat membacanya) ini.

🗓 Profil Tim Penyusun

Irfan Rhamdan Wijaya, M.Pd.I (Irfan Abu Naveed): Master Pendidikan & Pemikiran Islam UIKA Bogor, aktif menjadi dosen (fikih, manthiq, bahasa arab, dsb) dan mengasuh pengajian tafsir-balaghah al-Qur’an & Hadits Nabawi di sejumlah majelis, serta menulis buku-buku tsaqafiyyah dalam topik ruqyah, dakwah, LGBT, dan lainnya.

Yuana Ryan Tresna, M.Ag: Master Ilmu Hadits UIN Bandung dan sedang menempuh program doktoral di kampus yang sama. Talaqqi Ilmu Hadits di Pusat Kajian Hadis Jakarta dan Ponpes Madinatul 'Ulum Bandung. Saat ini aktif sebagai Mudir Ma'had Darul Hadits Khadimus Sunnah Bandung.

Silahkan dikoleksi sebelum kehabisan, bi fadhliLlahi Ta'ala, buku ini baru terbit sekitar sebulan, sudah mau dicetak ulang (jumlah terbatas). (Sumber)
Baca Juga